"Terimakasih Atas Kunjungannya, Semoga Anda Banyak Rezeki, Banyak Anak, Dan Masuk Surga. SALAM CINTA"

Catatan Garing 17: Apel ke Rumah Pacar

Bagian Tujuh Belas

Gue emang santri. Gue emang anak pesantren. Tapi apakah karena itu gue gak boleh pacaran? Emang dosa ya, mencintai seseorang karena status kita santri? Ayo jawab! Gue ngeguncang-guncang tubuh Eful yang sedang tidur. Soalnya dia ngomong, “di Pesantren gak boleh pacaran!”

Gue gak peduli Eful yang lagi tidur, lagi pula ngapain mikirin dia dan argumennya tentang gak boleh pacaran. Ah, dia aja yang gak bisa pacaran. Itu, alasannya cuma satu. Gak ada cewek yang suka padanya. Tidak seperti gue, biar agak sedikit jelek dan banyak gantengnya. Gue jauh-jauh mesantren masih bisa menghasilkan seorang wanita. Cantik, matanya sipit, wajahnya bundar, bibirnya seksi, kulitnya putih, dan soleh. Anak manusia lagi.

Malam ini gue agak sedikit tegang. Pasalnya, gue nerima surat cinta dari Irma, pacar gue itu. Kemarin gue ngirim surat pada Irma. Di mana esensi surat itu gue memohon dan meronta-ronta ke pacar gue itu, agar dikasih ijin main kerumahnya. Alasan gue mau main kerumahnya antara lain: mau lihat ibunya. Al-hamdulillah banget, gue dapat ijin. Surat balasan ini buktinya. Mau tahu isi suratnya? Oh iya, gue juga nanya apakah dia mencintai gue atau tidak? Ini jawabannya.


Dear My Love
Kak Dasam
Fil-hujroh

Wa’alaikumussalam…

Ima baik-baik aja kak, Alhamdulillah sehat.
Kak…
Ima juga tahu kita sudah lama pacaran. Tapi kakak belum pernah main ke rumah. Bukannya gak boleh, kak. Tapi Ima malu.
Kak…
Ima udah bilang sama Emak, kak Dasam mau main ke rumah. Emak ngijinin. Jadi kalau mau main, main aja. Asal jangan bikin malu Ima, ya kak. Jangan lupa mandi dan gosok gigi!
Kak…
Jangan takut, Ima gak bakal ninggalin kakak. Emang Ima sampai sekarang belum bisa mencintai kakak. Banyak faktor yang membuat Ima seperti ini. Tapi itu gak usah dibahas. Yang penting Ima setia dan sayang sama kakak.
Udah dulu ya, kak….
Ima juga kadang-kadang kangen ama kamu.

Wassalam…
Irma Ulfah
Pacarmu yang sekarang


Itulah saudaraku, surat dari pacar gue. Loe sudah bacakan, bagaimana dia sangat mencintai gue?

Malam ini masih malam, belum pagi. Sungguh, malam yang panjang. Gue merasa gelisah menunggu esok hari. Besok hari jum’at dan pesantren libur. Gue sepertinya insomnia, gak bisa tidur karena gelisah. Oh, Irma gue udah gak sabar mau bertemu dirimu. I miss you baby. Wait me there, baby. I will come to you, with my hard love…..
***

“Jum’at telah tibaaaaa…. yess!”
Itu gue tariak senang. Bagaimana tidak? hari ini gue mau apel ke rumah Irma.

Setelah shalat subuh, sekitar jam 07.00 gue mandi pake sabun merk Shinzui, dikeramas pake shampoo merk Sunsilk, juga tentunya gosok gigi pake pasta gigi merk ABC Dent. Gue pake pakaian terbagus yang gue miliki. Sekitar lima belas menit gue berdiri di hadapan cermin. Berusaha meyakinkan bahwa gue ganteng dan manis. Semanis gula jawa.

Ya, inilah gue. Siap berangkat menuju rumah surga. Rumahnya Irma.

Hari ini begitu sejuk, matahari sinarnya sangat hangat. Perjalanan menuju rumah Irma gak butuh waktu lama. Sekitar 500 meteran dari Pesantren. Sesampainya di depan rumah Irma, gue merapihkan pakaian, mengusap-usap rambut dengan kedua tangan, lalu menarik itu rambut sekuat tenaga ke depan. Sehingga bongkahan jambul menyembul di kepala gue. Walau gak lihat di cermin, gua bisa menyimpulkan, tampang gue menarik.

Pintu rumah Irma gue ketok-ketok dan sedikit ngucapin salam. Lalu munculah sesosok tak gue harapkan. Tubuhnya besar, tangannya kekar, kumisnya baplang dan tebal, tatapan matanya tajam. Dia. Bapaknya Irma.
“Pagi, Om. Irmanya ada?...”

“HHmmmm…Grrrr…” bapak Irma menggeram. Gue kaget dan mundur satu langkah. Agar terlihat soleh, gue berusaha baik sama bapaknya.

“Oh, Om! Assalamu’alaikum, Om. Gimana kabarnya? Aduh… Om kelihatan ganteng banget. Persis seperti Irma… hehe…”

“hhmmm….” Bapak Irma gak jawab. Dia hanya nunjuk deretan sofa. Maksudnya gue boleh masuk.
“Makasih, Om”

Beberapa menit gue menunggu. Kemudian ada seseorang menyingkap tirai yang memisahkan antara ruang tamu dan ruang keluarga. Oh, my God! Itu Irma. Dia cantik banget pake baju pink, kerudung pink, dan rok panjang hitam.

Bapak Irma ngijinin gue ngobrol sama Irma, asal ditemenin kedua adiknya: Fikri dan Tita. Walau agak benci dengan syarat ini, gue nerima aja. Daripada gak jadi ngobrol. Gue dan Irma duduk saling berhadapan, hanya dipisah meja sepanjang 1 m. Irma duduk di temenin kedua adiknya. Sungguh, kehadiran adiknya membuat gue terganggu. Gue harus mencari akal untuk mengusirnya.

Aha! Gue punya ide. Gue rogoh saku. Gue ambil uang seribu rupiah. Lalu gue berikan sama adiknya. Gue suap mereka biar pergi sejauh-jauhnya. Mereka pun pergi sejauh-jauhnya. Al-hamdulillah banget, keadaan mulai mendingin gue bisa agak tenang ngobrolnya. Bisa ngegombal, bisa muji-muji Irma, bisa menyatakan cinta dan bisa minta makan. Gue lapar banget. Dan, nyaris tujuan gue apel hanya buat makan enak.

Dengan penuh kasih sayang, Irma ngambil makanan berat dan makanan ringan sampai-sampai meja di hadapan gue penuh dengan makanan. Dan sebanyak apapun makanan tersaji, selalu tidak ada yang nyisa. Gue lahap semua makanan yang dia suguhkan.

Gue makan terlalu kenyang. Perut gue aja sampe buncit, mirip kodok. Mungkin karena terlalu kenyang itu mata gue jadi sepet dan berat untuk ditahan tetap terbuka. Pandangan gue mulai memudar, Irma yang tadinya cantik serasa pudar kecantikannya bersamaan dengan hilangnya pandangan gue. Dunia mulai gelap. Gue terlelap di atas sopa. Di rumah Irma.
***

Pengalaman apel ke rumah Irma, gue bilang-bilang sama temen-temen gue yang bisa dipercaya menjaga rahasia. Curhat sama mereka. Sambil ngasih makan ringan dan berat ke temen, gua bilang ama mereka, gue sangat senang di rumah Irma, sebab ia begitu perhatian sama pacarnya ini. Irma memberi gue makanan yang sangat banyak, makanan atas nama cinta. Temen gue sampai banyak yang iri. Bukan iri dengan apelnya, tapi iri dengan makanan yang disuguhkannya.
“Kak Sam….”

Seseorang manggil nama gue. Ternyata itu Sidik, santri anak kelas 3. kedatangan Sidik mencari gue untuk memberikan sepucuk surat dari Irma. Gue tidak heran Irma ngasih gue surat. Emang seperti itulah gue pacaran sama dia, hanya melalui surat. Gue lebih sering membaca suratnya dari pada bertemu wajahnya. Pesantren itu ketat, bagaikan penjara untuk anak-anak nakal dan tidak patuh aturan.

“Tuh, apa ku bilang? Irma itu cinta ama gue. Baru aja ketemu, udah ngasih surat lagi. Cinta rupanya kau Irma sama kang Syamsudin?.....”

Itu gue bicara muji diri sendiri sama temen-temen di kamar. Gue bicara sambil ngacung-ngacungin surat cinta dari Irma. Gak banyak kata lagi, gue langsung buka surat yang tidak dibungkus amplop itu.

Dear
Dasam Syamsudin
Di mana aja loe adanya

Hei, Sam! kan udah gue bilang. Loe, kalau mau main kerumah gue jangan bikin gue malu. Loe, tahu tidak ?! Kemarin gue didamprat ama bapak gue. Bapak gue bilang, “Irma, Loe punya pacar yang bener! Masa orang kayak gitu di jadiin pacar. Mau apel apa mau ngorok di rumah orang!”
Hei, Sam! loe itu gak bisa ya, bikin gue bahagia. Loe selalu aja bikin gue malu. Loe ngabisin makanan gak apa-apa, tapi jangan di bawa semua ke Pesantren. Bukannya gak boleh, itu gak sopan, Sam, gak sopan! Loe mau apel apa mau nyuri? Bapak gue juga cari rokok Drajum Cokelatnya. Loe, kan yang ngambil. Udah gitu, loe abis makan malah tidur, pake ngorok lagi.
Denger ya, Syamsudin!!!
Gue benci sama loe!!! Udah ah, kita PUTUS aja. Gue stresss pacaran ama loe. Sebetulnya putus juga gak cukup. Loe jangan mau ketemu gue lagi, jangan berani liat-liat gue lagi. Kecuali kalau loe lagi ngajar kelas gue. Itu boleh aja. Tapi jangan sengaja mau liat wajah gue.
Kita PUTUS. Pergi dari kehidupan gue. Pergiiiiiii!!!!!!!!!!!!.....

Irma Ulfah
Bukan Pacar loe lagi sekarang

“huk…huk…huk….” Gue nangis sebelah mata!

Gak pake catatan kaki:
Maaf, gue lagi sedih, diputusin.

1 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...