"Terimakasih Atas Kunjungannya, Semoga Anda Banyak Rezeki, Banyak Anak, Dan Masuk Surga. SALAM CINTA"

Catatan Garing 14: Santri yang Cerdas

Bagian Empat Belas

“Jadi Ustadz gak akan ngajar kelas 3”
“Gak bisa Sam, Mey Sakit”
“Oh… iya, saya ngerti. Penganten baru gitu lho..hehe…”
“Makasih, Sam… ni kitabnya”

Itu dialog gue ama ustadz Toni yang gak bisa ngajar. Terpaksa harus ikhlas, gue menjadi badalnya . Gue emang biasa di suruh ustadz Toni ngegantiin ngajar. Ya, Cuma pelajaran biasa. Kalo enggak Mutamimah, di suruhnya ngajar yang agak ruwet dikit. Ushul fiqh.

Dari sekian banyaknya santri yang berpakaian rapi. Gue salah satunya yang tidak pernah rapi. Saat disuruh ngajar. Gue hanya make kaos biasa yang bergambar Slipknot. Tanpa kopiah, pake sarung yang suka di gunakan sebagai selimut kalo tidur. Dan tidak lupa pake sepatu Adidas. Gak punya sandal. Kebayangkan, gue santri qona’ah?!

Kelas yang akan gue didik adalah kelas 3. kalo tidak salah kelasnya Dinan, Sidik, Agus, Giri, Irfan, Elis, Aniel dan Shifa dan sebagainya. Santri kelas ini lucu-lucu. Juga santriawannya jarang yang mandi. Ketularan gue

“Santri semuanya, ustadz Toni gak bisa ngajar.”
“Horrreeeee….gak ada Ustadz Toni” santri
“Kak Sam ngapain ke sini?” Santri
“Ngajar!”
“Yaaaah… Sial benget” santriawan
“Asyiiik kak Sam ngajar…’ santriawati

Selalu aja Syamsudin jadi favorit kaum santriawati. Gak sombong. Gwe gitu lho!

“Pelajaran Ushul Fiqih ya”
“………..????”santriawan diam.
“Iya… Kak” santriawati
“Mau pulang?”
“Iya Kak Sam… Pulang aja” santriawan
“Yah, jangan donk!... kita ngaji aja. kan dapat ilmu” Santriawati.
“Baik, karena kalian memaksa. Sekarang buka kitabnya!”
“Siapa yang maksa?” Irfan. Benci sepertinya.

Setelah perseteruan dengan santri agak lama. Akhirnya gue ngajar juga. Seperti gak biasanya. Kalo ngajar gue selalu menyuruh santri yang baca kitabnya. Dan selama santri baca kitab, gue akan berjalan mondar-mandir memeriksa santri agar mereka ngajinya serius. Gue berjalan dengan halus menatap wajah santriawan wahid-wahid. Dari semuanya, tidak ada ekspresi yang menarik. Hmmmm……

Nah, bagian meriksa santriawati. Gue agak betah. Di situlah gue mondar-mandir terus, meriksa mereka. Sementara Irfan membaca kitab. Gue ngobrol ama santriawati. Mendengar curhat mereka atu-atu…hehe…he..

“Teruskan bacanya Fan!” gue suruh Irfan.
“Jadi cowok itu nasibnya gimana, Lis ?...” gue diskusi ama santriawati. Elis curhat.
“Udah kak.” Irfan
“Baca lagi… lagi seru, ni”
“Kak, Udah tamat satu kitab. Sekarang jelasin!”
“Oh, tamat. Ok…. Kakak jelasin. Lis, nanti kita lanjutin ya”

Gue bangkit dari riungan santriawati, berjalan kedepan kelas untuk ngejelasin.

“Jadi, yang dimaksud kaidah Ushul fiqh, ‘al-Yaqinu layuzalu bisyak’ arinya keyakinan itu gak bakal hilang atau kalah oleh karaguan. Misal, kalo kamu lagi shalat, kamu merasa kentut. Kalo kamu ragu kentut. Shalatnya batal. Tapi, kalo kamu yakin gak kentut. Shalatnya syah. Dan, untuk mencoba meyakinkan, boleh megang pantat, lalu kita cium, bau atau tidak tangan kita. Dengan begitu kita akan yakin kentut atau tidaknya. Paham?!”
“……????” Santriawan gak ada yang jawab.
“Kak permisi…” Dinan
“saya juga kak…” Sidik
***

“Dinan, kamu dari mana?”
“Shalat Isya”
“Mana Sidik?”
“emmmm… mabuk kali. Eh, pingsan kali”
“Pingsan! Kok, bisa?” gue kaget.
“Gimana ya?... Gini, kak. Kan kata kak Sam, kalo lagi shalat kita merasa seperti kentut gak kentut, boleh megang pantat kita, menangkap gas kentut, lalu dicium bau atau tidak. Nah, saya merasa kentut gak kentut. Tapi, gak sanggup nyium tangan saya yang sebelumnya pake nangkap gas kentut. Kebetulan saya dan Sidik shalat berjama’ah. Sidik Jadi Imam. Nah, ketika sidik bilang ‘amiin’. Tangan saya yang megang gas kentut itu, saya kasih ke Sidik. saya dekatkan aja genggaman tangan saya ke hidung Sidik. Pas yakin sangat deket hidung sidik, saya buka kepalan tangan saya. Eh, Sidik malah pingsan. Jadi, ane yakin. Shalat ane gak syah. Sidik aje pingsan. Gitu!”
“Cerdas!!!!!”
***

“Dik, kamu gak apa-apa?”
“Busuk kak. Baunya busuk banget”
“Sabar aja ya.”
“Karena sudah saatnya pulang. Silahkan baca do’a! kita pulang”

Setalah gue selesai ngajar. Di masjid ada santri yang sedang shalat berjama’ah. Setalah wudhu gue langsung gabung.

3 Menit kemudian….

“Assalamu’alaikum” Imam shalat baca salam. Tanda shalat isya selesai.
“Angkat Cecep!’ Kata Eful.
“Kok, bisa pingsan sich lagi shalat?” Tanya Eful sembari menyadarkan Cecep.
“Sam, Bantu donk, jangan diam aja” Eful nyuruh.
Sambil ngangkat Cecep yang pingsan. Eful berkata.
“Eh, Sam, kenapa shalat kamu tadi batal?...”
“Cecep tahu jawabannya!”

Catatan kaki: Santri tadi cerdas ya? Eh, iya, kalo ngajar utamakan kepentingan murid. Jangan ngajak curhat di kelas.

1 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...